RSS Feeds

Translate

10.29.2010

Sekitar Perbahasan Ustaz Fathul Bari di Perhimpunan UMNO

Cetak Halaman

Assalamu alaikum ikhwah yang dihormati sekelian,

Setelah melihat perbahasan Ustaz Fathul Bari di perhimpunan UMNO tempoh hari melalui you tube dapatlah saya rumuskan perkara-perkara berikut:

1- UFB menekankan etika menasihati pemimpin menurut Ahlis Sunnah wal Jamaah, di mana menasihati pemimpin perlulah dilakukan dengan sehikmah mungkin, antara lain dengan menjadikan nasihat itu sebagai perkara yang peribadi, tidak dilakukan di khalayak ramai, tidak menjatuhkan kredibiliti dan air mukanya.

Respon saya: Saya rasa perkara ini jelas bagi sesiapa sahaja yang mengkaji hadit-hadith berkenaan dengan menasihati pemimpin. Hadith-hadith itu memang mengarahkan kita agar penuh beretika dalam menyampai nasihat dan teguran kepada pemimpin.

2- UFB menyelar perbuatan sesetengah parti pembangkang yang sering menyerang dan mencari kelemahan pemimpin. Beliau juga ada menyebut nama individu yang dikaitkan dengan IFF, yang dianggap meredai kemungkaran IFF tanpa menyelidiki terlebih dahulu adakah benar individu itu meredai kemungkaran yang berlaku dalam IFF.

Respon saya: Janganlah parti pembangkang berasa tertekan dengan ucapan beliau ini. Saya yakin beliau hanya ingin menerangkan hujah pertama di atas berkenaan etika nasihat dan bukannya menimbulkan permusuhan. Tidak sama sekali.

Berkenaan dengan menyelidik terlebih dahulu sesuatu urusan, khususnya perihal IFF, saya juga bersetuju dengan pandangan UFB kerana memang kita diarahkan berbuat demikian berkaitan khabar-khabar yang disampaikan secara ‘mafhum’ seperti, “Dia penaung, pasti dia reda.” Saya ingin menegaskan bahawa ‘mafhum’ seperti ini tidak wajar diterima, sebaliknya perlu ditapis terlebih dahulu. Jika selepas ditanya, jawapannya ialah, “Ya, saya yang suruh buat macam itu,” maka di sini perlulah individu itu dinasihati. Tetapi jika jawapannya ialah, “Saya tidak tahu tentang itu, tanya pengarah program, dia yang uruskan semua itu,” maka amat tidak wajar individu itu dipersalahkan.

3- UFB ada berpantun memuji Presiden dan Timbalan Presiden.

Respon saya: Jika pujian itu melampau dan tidak benar maka sememangnya pantun dan pujian itu maksiat. Akan tetapi saya dapati pantun itu tidak mengandungi apa-apa unsur melampau atau zalim atau maksiat, justeru saya tidak rasa perkara itu perlu diselar.

4- UFB ada mencadangkan penubuhan Majlis Ulama UMNO.

Respon saya: Alhamdulillah, kami memang amat mengharapkan cadangan ini dapat dipertimbangkan oleh pucuk pimpinan UMNO, dan disokong oleh semua termasuklah parti pembangkang.

Akhir kata, respon saya ini bukanlah tujuannya untuk mempertahankan UFB sebagai Jurucakap iLMU, akan tetapi saya berharap dapat menjelaskan persoalan yang timbul daripada perbahasan beliau tempoh hari.

Saya menyeru semua pihak agar sentiasa mencari keredaan Allah Ta‘ala dan sentiasa melihat kepada aspek yang positif dalam sebarang ucapan dan perbahasan. Jika kita sentiasa melihat yang negatif, ketahuilah bahawa tiada manusia yang sempurna di atas muka bumi ini.

Pada masa yang sama, kita tetap berkewajipan menasihati samada menyokong mahupun menegur pemimpin dan juga masyarakat dengan cara pendekatan dan penyampaian yang terbaik untuk ‘mad‘uw’ (orang yang didakwah dan dinasihat) dan bukannya menurut selera kita sebagai ‘da‘iy’ (pendakwah dan penasihat).

Sekian, semoga bermanfaat.

10.24.2010

Sekitar IFF

Cetak Halaman

Sekitar IFF

Segala puji bagi Allah, selawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad, seterusnya:

Pulang dari negara jiran pada malam Jumaat setelah 3 hari berkunjungan, kemudian pada hari Jumaat meneruskan kerja di pejabat untuk menjayakan seminar pada hari Isnin nanti; menjadikan saya agak terasing dari perkembangan semasa. Baru hari ini (pagi Ahad), saya sempat melihat FB dan mendapati ada permintaan agar diberi pandangan berkaitan IFF (Islamic Fashion Festival) kerana DR MAZA dan UZAR telahpun memberi respon. Ada dua jenis cara meminta respon daripada saya, satu beretika dan satu lagi durjana; apapun saya tetap berterima kasih kepada kedua-dua peminta respon tanpa prejudis!

Setelah melihat dua pandangan tokoh agamawan iaitu DR MAZA (Dr Mohd Asri Zainul Abidin) dan UZAR (Ustaz Zahrudin Abdul Rahman) serta melihat beberapa maklumat berkaitan, dengan rendah dirinya saya menyatakan kenyataan ringkas berikut:

Berkenaan dengan mengadakan festival fesyen Islamik;

1- Secara umumnya, saya amat setuju dengan teguran DR MAZA dan UZAR dalam perkara ini.
2- Perkataan ‘Islamik’ perlu diteliti penggunaannya oleh semua pihak agar tidak menimbulkan kekeliruan apatah lagi penghinaan terhadap agama Islam.
3- Amat wajar cadangan yang meminta agar diwujudkan badan agama yang meneliti kewajaran penggunaan ‘Islamik’ untuk festival tersebut, sebagaimana telah wujudnya badan agama untuk produk-produk perbankan Islam, contohnya.
4- Menurut pandangan saya, semua ‘ulama’ mahupun ‘ulama muda’ pastinya tidak bersetuju dengan IFF ini, walaupun mungkin tidak menyuarakan demikian.

Berkenaan dengan etika pemakaian dalam Islam;

Untuk tambahan dan renungan, saya ingin menyuarakan di sini bahawa tahap pemakaian dalam Islam dapatlah dikategorikan kepada dua iaitu:

Pertama: bagi orang yang baru memeluk Islam dan yang baru kembali kepada ajaran Islam, dibolehkan memakai pakaian yang masih bercorak dan tidak cukup sifat Islamiknya. Ini dilihat dari sudut dakwah di mana mungkin banyak perkara dasar yang masih belum diketahui oleh individu yang berada di peringkat ini, yang saya boleh namakan sebagai peringkat ‘peralihan’. Di peringkat ini, kebiasaannya individu itu masih mencuba pakai tudung dan mencuba pakaian menutup aurat walaupun ketat serta masih takut-takut dengan kata-kata sinis rakan lama. Justeru dibenarkan, agar proses ‘peralihan’ tidak berlaku dengan begitu drastik yang mungkin menjerumuskannya semula ke kancah lama. Akan tetapi, persoalan susulan ialah adakah kita ingin berada di peringkat ‘peralihan’ selama-lamanya?

Kedua: bagi orang yang sudah lama berpegang kepada ajaran Islam, adalah tidak wajar baginya berada di tahap ‘peralihan’ sedangkan dia sepatutnya sudahpun sampai ke peringkat ‘menengah’ ataupun ‘tinggi’ bahkan ‘profesional’. Jika kita inginkan peningkatan berterusan dalam dunia, maka begitu jugalah kita sewajarnya berusaha sedaya upaya untuk meningkatkan penghayatan agama Islam secara berterusan. Mungkin satu masa dulu kita hanya ingin mencuba dan masih mempunyai perasaan takut-takut. Tetapi sekarang, setelah tiadanya keinginan dan perasaan itu, wajarlah kita beridentiti Islamik dalam pemakaian. Ciri Islamik pakaian itu mestilah ditentukan oleh nas al-Qur’an dan al-Sunnah dan bukannya adat semata-mata. Akhir kata, amat tidak wajar seorang tua berlagak muda, begitu juga adalah tidak wajar seorang muslim dan muslimah sejati berlagak seperti muallaf yang baru mengenali.

Sekian, semoga bermanfaat.
Related Posts with Thumbnails